Monthly Archives: Desember 2008

Mulan Jameela Alias Mulan Kwok Selalu Tampil Beda

Karakter menjadi alat pencitraan diri yang penting bagi artis agar
lebih dikenal masyarakat. Namun, penyanyi Mulan Jameela justru hobi
berganti karakter dalam setiap penampilannya.

”Begitulah cara
saya meraup penonton dengan tidak terpaku pada satu jenis musik atau
gaya berpakaian saja,” kata Mulan di Kota Semarang, Jawa Tengah, Sabtu
(20/12). Dalam albumnya berjudul Mulan Jameela, berbagai jenis lagu
dibawakannya, mulai dari irama pop, rock, hingga dangdut.

Cara
berpakaian Mulan juga berwarna-warni. Penyanyi kelahiran Garut, 23
Agustus 1982, ini dalam klip videonya pernah menjadi tokoh Wonder Woman
dan perempuan dari Timur Tengah. Kini, ia menjelma menjadi raja rock ’n
roll, Elvis Presley, dalam klip video terbarunya, ”Jatuh Cinta Lagi”.

Mulan
mengaku tidak kesulitan berganti gaya atau jenis musik karena ia sudah
berpengalaman sebagai penyanyi kafe. Penyanyi yang melejit bersama Maia
Estianty dalam Duo Ratu ini pun bersemangat memikirkan
keunikan-keunikan selanjutnya.

Setelah jadi Elvis, besok mau jadi apa lagi? ”Rasanya tidak pantas saya beri tahu sekarang ha-ha- ha,” ujarnya

Emma Watson Dapat Hidup Normal Setelah Main Harry Potter

Kehidupan normal, jauh dari gegap gempita dunia hiburan, merupakan dambaan para aktris. Emma Watson, bintang film Harry Potter, merasakan betul kehidupan normal itu penting, jauh lebih penting daripada capaian menjadi aktris ternama.

”Saya punya banyak sisi kehidupan normal yang tak diduga kebanyakan orang lho,” kata gadis kelahiran 15 April 1990 ini. Watson mendapatkan popularitasnya pada usia 11 tahun, tapi dia termasuk pandai membawa diri.

Watson menikmati bisa menjadi orang normal. Dia sangat menyesal dengan apa yang terjadi pada sederetan selebriti muda, seperti Britney Spears dan Lindsay Lohan, yang banyak digosipkan tak sedap. ”Saya menyukai hidup biasa saja,” katanya.

Watson mengaku masih bisa jalan-jalan santai. Juga, masih bisa menikmati naik kereta api dengan nyaman. ”Ketika saya naik kereta api, orang-orang hanya berkata ’Gadis itu mirip pemeran di Harry Potter, tapi itu tak mungkin dia, masak dia mau naik kereta api’,” katanya.

”Saya tak pernah ingin menjadi terkenal yang bisa membuat hidup saya tak normal. Saya tak bisa membayangkan menjadi penyendiri, lepas dari dunia nyata, serta terjebak dan terkunci terus-menerus di ruangan hotel dan di dalam mobil,” katany

Cold Play Menjiplak Lagu Joe Satriani – Nggak Kreatif Banget Deh

Cobalah Anda kunjungi situs YouTube. Tak sedikit video yang coba membuktikan kemiripan dua lagu yang dua pekan terakhir ini membuat heboh: ”If I Could Fly” karya Joe Satriani dari album Is There Love in Space? (2004) dan ”Viva La Vida” karya Coldplay dari album Viva La Vida or Death and All His Friends (2008).

Beberapa penggemar melakukan eksperimentasi dengan meleburkan (mash-up) kedua lagu itu. Ternyata sebagian melodi serta chord progression kedua nomor itu mirip sekali. Apakah Coldplay menjiplak?

Satriani pada 4 Desember lalu mengajukan tuntutan pelanggaran hak cipta ke pengadilan karena karya instrumentalnya itu. Menurut Satriani, ”Viva La Vida” memasukkan ”bagian-bagian orisinal yang substantif” dari ”If I Could Fly”. Gitaris berusia 52 tahun itu menuntut segera diadakan sidang menentukan ganti rugi dan pembagian keuntungan penjualan ”Viva La Vida”.

Namun, Coldplay pada Selasa (9/12) membantah tuduhan itu dengan menyebutkan bahwa kesamaan di antara kedua lagu cuma ”kebetulan belaka”. Pernyataan resmi mereka mengatakan pula, ”Jika ada kemiripan, itu bukan kesengajaan dan mengejutkan kami pula. Satriani musisi besar, tetapi tidak memengaruhi lagu ’Viva La Vida’.”

Satriani mengambil langkah hukum sehari setelah Coldplay menerima tujuh nominasi Grammy, anugerah musik paling bergengsi di Amerika Serikat. ”Viva La Vida” dinominasikan sebagai lagu dan rekaman terbaik tahun 2008. Musik dan lirik ”Viva La Vida” ditulis keempat personel Coldplay, yakni Chris Martin (vokal), Guy Berryman (bas), Johnny Buckland (gitar), dan Will Champion (drum). Judul lagu itu diinspirasi lukisan karya artis Meksiko, Frida Kahlo.

Menurut pengacara hak properti asal New York, Oren Warshavsky, Satriani bisa memenangi tuntutannya jika berhasil membuktikan di antara kedua karya itu ada ”kesamaan tak terbantahkan”. Setelah itu, pasal-pasal hukum mesti menjelaskan secara rinci yang dilakukan Coldplay benar-benar penjiplakan alias bukan sekadar proses kebetulan semata.

Selain itu, posisi Satriani cukup menguntungkan karena ia menciptakan karyanya lebih dulu. Apalagi, ”If I Could Fly” telah diterbitkan dan disebarluaskan lebih awal sehingga dapat memperkuat argumen hukum yang ”logis dan meyakinkan” untuk mematahkan argumen Coldplay yang terjadi hanya kebetulan saja.

Menurut Warshavsky, persidangan setidaknya bisa menjatuhkan vonis Coldplay melakukan penjiplakan secara tak sengaja. Kasus yang mirip pernah dialami vokalis Michael Bolton, yang terbukti secara tak sengaja menjiplak lagunya, ”Love is a Wonderful Thing” (1991) dari lagu berjudul sama karya Isley Brothers yang dirilis tahun 1957. Bolton divonis menyerahkan seluruh profit penjualan singel lagu itu kepada Isley Brothers.

Contoh lain dialami hit ciptaan mantan gitaris The Beatles, George Harrison, ”My Sweet Lord” (1970), yang proses persidangannya berlangsung puluhan tahun. Harrison diajukan ke pengadilan karena karyanya itu didakwa menjiplak lagu trio The Chiffons, ”He’s So Fine” (1962).

John Lennon juga

”He’s So Fine” karya Ronald Mack yang sempat jadi hit nomor satu di AS dan di Inggris mencapai urutan ke-12 tangga lagu tahun 1963. ”My Sweet Lord” lahir sebagai komposisi yang ditulis Harrison untuk sahabatnya, Billy Preston. Secara legal, melodi, lirik, dan harmoni ”My Sweet Lord” versi Preston tak bermasalah setelah hak ciptanya diurus di AS.

Namun, ”My Sweet Lord” yang dinyanyikan Harrison di album All Things Must Pass (1970) yang juga dirilis sebagai singel diajukan ke pengadilan oleh penerbit ”He’s So Fine”, Bright Tunes. Setelah sejumlah kesaksian dari para ahli didengar dan barang-barang bukti diperiksa satu per satu tahun 1976, hakim menjatuhkan vonis bahwa Harrison menjiplak. Dasarnya, barang bukti berupa sekuens ”motif A” lagu yang terdiri atas empat repetisi notasi sol-mi-re, ”motif B” (sol-la-do-la-do), dan kombinasi (grace note) di antara kedua motif itu (sol-la-do-la-re-do).

Motif-motif itu sangat tidak biasa dan ”My Sweet Lord” terbukti sedikitnya menggunakan motif A empat kali dan motif B tiga kali. Menurut hakim, sekalipun terdapat perbedaan kecil, ”kedua lagu sangat identik”. Hakim menambahkan, Harrison mungkin saja tak sadar telah mencontek, tetapi itu bukanlah alasan legal.

Harrison membayar Bright Tunes kerugian 2,1 juta dollar AS plus denda 1,5 juta dollar AS. Ia naik banding dan selama bertahun-tahun kasus ini tak kunjung selesai. Tahun 1991 sidang kembali diadakan dan hukuman denda diputuskan 587.000 dollar AS. Giliran Bright Tunes naik banding dan April 1993 kedua pihak menyepakati denda yang tak diumumkan kepada publik.

Rekan Harrison yang juga sudah almarhum, John Lennon, diseret ke pengadilan dengan tuduhan menjiplak sepotong lirik nomor The Beatles, ”Come Together” (1969) yang dicuri dari lagu Chuck Berry, ”You Can’t Catch Me” (1957). Padahal, Lennon hanya mengambil kalimat dari nomor Berry, yakni ”here come old flat top”. Namun, Lennon mau menyelesaikan kasus itu di luar pengadilan dengan merekam album Rock’n’Roll (1975) sebagai ganti rugi.

Led Zeppelin juga nyaris berurusan dengan pengadilan karena guitar riff hit terhebat mereka, ”Stairway to Heaven” (1971), menjiplak lagu karya band Spirit berjudul ”Taurus”. Lagu ini nomor instrumental dari album bertajuk Taurus (1967) yang diciptakan gitarisnya, Randy California. Jiplakan yang dimasukkan ke ”Stairway” diambil dari ”Taurus” pada detik ke 0:44 sampai 1:12 dan 1:37 sampai 2:05.

California tahu karyanya dijiplak. Namun, ia tak mau mempersoalkannya sampai ia tutup usia. Ia mengatakan, Zeppelin, khususnya gitaris Jimmy Page, hanya mengerjakan ulang ”Taurus” menjadi ”Stairway”. Satu-satunya hal yang disesalkan California yang asal AS itu keengganan Zeppelin untuk sekadar menelepon dan meminta maaf sekaligus mengucapkan terima kasih.

”Mereka yang memetik keuntungan jutaan dollar AS dari lagu itu tidak pernah mengucapkan terima kasih kepada saya. Mungkin mereka akan melakukannya kelak, tetapi saya tidak tahu. Kalau label, manajer, penerbit, dan artis saling ribut, itu biasa. Namun, kalau sesama artis saling mencuri, itu tak biasa,” katanya sambil tertawa

Maya Hasan Akhirnya Jatuh Cinta Lagi

Pemetik harpa Maya Hasan (36) mengaku telah jatuh cinta pada Kota Yogyakarta. Oleh karena itulah, setiap kali diundang ke Yogyakarta, ia selalu berupaya untuk tidak melewatkan kesempatan itu.

Maya kembali ”pulang” ke Yogyakarta pada Rabu (3/12) malam setelah dua minggu sebelumnya ambil bagian dalam pergelaran musik jazz Ngayogjazz 2008. Kali ini, ia khusus datang untuk mengisi acara pembukaan kembali jalur penerbangan Garuda Indonesia untuk Yogyakarta–Singapura.

”Yogya serta kenangan tentang Candi Borobudur dan Prambanan itu punya tempat khusus di hati saya,” ujar Maya, yang malam itu memakai kebaya.

Di atas panggung, Maya membawakan empat nomor lagu. Dua lagu pertamanya adalah ”Angel” dan ”Baccarat”. Selanjutnya, ia memainkan lagu ”Kasih Tak Sampai”, yang dipopulerkan band Padi. Lagu inilah yang membuatnya dikenal masyarakat Indonesia sebagai pemain harpa.

Senyum pun menghiasi wajah Maya, yang kerap menutup mata saat memetik dawai harpanya itu.

Pada lagu terakhir, Maya memberikan kejutan dengan memainkan lagu ”Yogyakarta”. Lagu ciptaan Katon Bagaskara itu seakan mengungkapkan kesungguhan rasa cinta Maya kepada Yogyakarta. ”Saya memang jatuh cinta sekali pada Yogya,” katanya menegaskan

Maylaffayza AKhirnya Memutuskan Untuk Menikah

Setelah mengeluarkan album rekaman berjudul Maylaffayza pada awal 2008, di akhir tahun ini, pemain biola Maylaffayza (32) berniat melepaskan masa lajangnya. Rencananya, pada 14 Desember nanti ia dipersunting Yasha Chatab.

Oleh karena itu, tiga bulan terakhir ini ia sibuk mengurus segala hal berkaitan dengan hajat besarnya itu.

”Mengurus pesta pernikahan itu sama dengan membuat produksi pertunjukan, jadi aku sudah terbiasa. Makanya, aku mengurus sendiri pernikahan ini. Lebih seru dan yang pasti tidak mengganggu jadwal show-ku,” kata penggesek biola lagu ”Bungong Jeumpa” ini.

Pada pesta pernikahannya nanti, Maylaffayza juga berencana membawakan sejumlah lagu dengan biola untuk menghibur hadirin.

Meski sibuk tampil di panggung dan mengurus pernikahan, ia tetap tak mengabaikan pergaulan. Misalnya, Maylaffayza tetap akan datang dalam acara ”Pesta Blogger 2008” yang akan digelar 22 November 2008 di Jakarta.

”Sebagai blogger sejati, saya tetap harus datang,” katanya sambil tertawa.

Ia lalu bercerita tentang sang calon suami, Yasha Chatab, yang pada 2002 mewawancarainya dalam sebuah acara di televisi. Berawal dari perkenalan itulah, komunikasi di antara keduanya terus terjalin, hingga hubungan itu semakin dekat sejak 2004.

Suci Idol Gemar Mengoleksi Lukisan

Suci Wulandari (23) atau dikenal sebagai Suci ”Idol”, salah satu finalis Indonesian Idol musim pertama, masih setia dengan dunia hiburan. ”Tadinya sih aku enggak berencana mau buat album, tetapi ternyata tawaran menyanyiku agak banyak, he-.he…,” katanya.

Sabtu (6/12) ini, Suci dipastikan akan menghibur penggemarnya dalam Kompas.com Music Corner, di Bekasi Square, mulai pukul 16.00. Selain Suci ”Idol”, akan tampil pula Michael ”Idol”, Sunday at Twelve, dan Greta.

”Suaraku lagi enggak bagus nih. Aku habis ada acara dari Riau, jadi nanti mungkin cuma bisa nyanyi satu lagu,” katanya.

Suci bercerita, ia berencana mengeluarkan single pertamanya pada awal tahun nanti. ”Sebenarnya aku inginnya jazz atau rock, tetapi biar aman, ya, pop dululah,” katanya.

Selain menyanyi, bersama temannya, Suci juga menekuni dunia art dealer. ”Aku lagi suka dengan koleksi lukisan. Aku jadi ikutan private sale atau lelang gitu deh. Di Indonesia lagi maju lho. Lukisan itu bagian dari investasi yang bagus,” katanya.

Cita-cita dia lainnya, ”Aku pengin membuat sekolah buat anak-anak. Kayaknya, jarang ya sekolah taman kanak-kanak yang ada sentuhan dunia seninya. Aku mau mereka diajarin seni, seperti melukis, sejak masih kecil,” katanya.

Jeniffer Hudson Meraih 4 Nominasi Grammy Award

Penyanyi Jennifer Hudson merasa lega dan gembira ketika dinominasikan untuk empat penghargaan Grammy dari album debutannya. Haru yang mendalam menghinggapi perasaannya.

Hudson muncul memberi komentar setelah sebelumnya ia sempat menarik diri dari publik akibat trauma terhadap pembunuhan yang terjadi pada Oktober lalu. Ketika itu, ibu, saudara laki-laki, dan keponakannya meninggal dengan luka tembakan.

”Sebenarnya, sudah menjadi mimpi masa kecil saya untuk membuat album rekaman. Jadi, ketika mendengar saya mendapat empat nominasi Grammy, ini menjadi suatu anugerah,” katanya.

”Saya merasa mendapat kehormatan dan tersanjung,” lanjut perempuan kelahiran 12 September 1981 di Chicago, Illinois, AS, ini.

Nominasi itu datang sehari setelah saudara iparnya, William Balfour, secara resmi dituduh terlibat dalam pembunuhan ibu Hudson, Darnell Donerson; saudara laki-laki Hudson, Jason Hudson; dan keponakannya yang berumur tujuh tahun, Julian King.

Album debutannya diunggulkan untuk kategori ”R&B Album Of the Year”, single Spotlight mendapat nominasi ”Best R&B Song” dan ”Best Female R&B Vocal Performance”. Bersama Fantasia, ia juga dinominasikan untuk ”Best R&B Performance” lewat lagu ”I’m His Only Woman”.